Cara Sederhana Menentukan Harga Jual

Setiap barang yg kita jual punya nilai HPP. Apakah itu? HPP yaitu Harga Pas-Pasan.. 😀

HPP adalah Harga Pokok Penjualan. Nilai dasar barang, yg kalo kita jual dgn harga segitu bilangnya “lumayan balik modal” 😀

Tapi gak serta merta harga “balik modal” doank. Secara sederhana HPP = harga modal belanja + biaya.

Jadi misalnya kamu reseller belanja ke supplier 20 item seharga 200rb, dengan ongkir 40rb, HPPnya brarti 200rb+40rb / 20pcs.

Itu biayanya baru ongkir ya. Misal untuk 20pcs itu kamu perlu plastik packing, lakban, kertas print senilai 20rb. Brarti HPP jadi berapa?

Ada lagi komponen biayanya? Ada. Misal untuk promosiin 20pcs tadi kamu keluar duit buat promote, endorse, pulsa hape. hmmm..200ribu?

Wokeh jadi “modal” kamu untuk 20pcs tadi adalah 200rb+40rb+20rb+200rb = *itung sendiri* :p Totalnya dibagi 20pcs itu jadi HPP.

Sebelom lanjut, tolong bantu jadi brp HPPnya tadi? 😉

Oke sudah terjawab, berapa? 23Ribu.

HPP bukanlah harga jual. Harga jual = HPP + Profit.

Mau ambil profit berapa? 100%, 200%, 800%? Teserahhhh..

Seringkali menentukan profit juga karena target marketnya. Market di pasar, sama market di mall berbeza.

Aqua di pinggir jalan 3000. Di pasar 5000. Di mall 10rb. Di hotel 20rb. Di gurun gobi 50rb. 😀

Sebisa mungkin HPP ditekan. Biar ngangkat harga jualnya gak berat

Trus itu di mall yg sale up to 70%, rugi gak? Konon sale 70% pun masih diatas HPP. Jadi brp % brand itu ambil profit di awal?

Kalo di depan ud pasang harga tinggi itu kedepannya bisa kasih promo “harga siluman”. Contoh: harga coret, discount up to, buy 1 get 1, dll

Tapi gak bisa kasi sembarangan harga tinggi. Value yg ditawarkan jg harus sama tingginya.


Posted

in

,

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *