Mengapa Jualan Di Twitter Menurun?

Menurut kamu kenapa yg belanja dari twitter menurun?

Perilaku user twitter bergeser. Dipicu 2 hal. Kemunculan path. Dan tersedianya aplikasi Instagram untuk Android.

User yg pake twitter buat lucu2an antar teman, ternyata lebih dapet feelnya pas udah pindah ke Path.

User yg cari barang via online, pindah ke instagram. Visualnya lebih dapet daripada di Twitter. Juga lebih mudah dicari (by hashtag)

Sehingga, user yg bertahan di Twitter: 1). yg haus informasi/ilmu/berita. 2). Yg haus akan jodoh, nasib, jati diri.

Makanya trending topic biasanya lahir dari golongan tipe pertama yg kritis, atau golongan tipe kedua yg ‘alay’.

Trus efeknya gimana sama jual beli online di twitter? Harus menyesuaikan sama kondisi 2 jenis user tadi.

Jual seminar, buku, dan training masih rame kalo dijual di twitter. Sasarannya user yg tipe pertama.

Kalo produknya barang jasa yg non ilmu, pendekatannya juga harus menyesuaikan. Sampaikan lebih banyak informasi drpd hardselling. Karena itu yang dicari pengguna Twitter tipe pertama.

Informasi aktual yg disukai follower membentuk loyalitas terhadap akun tersebut. Kalo udah loyal, lebih gampang jualan.

Nah bagaimana dengan user tipe ‘pencari-jati-diri’. Hobinya rituit, sama balesin jawaban kepo dsb. Potensi jd konsumen kah?

Dari dulu mereka kalo ditawarin barang kayaknya cuma dilewat aja. Add pin BBM pun cuma sekedar tanya2 dan test contact doang.

Kalo masih kekeuh jualan di twitter. Jadikan akunmu ‘Artis’ dan jadikan followermu ‘Fans’. O iya ini gak bisa instan dan gak bisa selesai dengan beli follower.

Untuk menjadi artis tadi Anda harus membranding akun Anda. Bagaimana caranya?

Bab selanjutnya : Twitter Branding. (to be continued)


Posted

in

,

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *